Thursday, November 20, 2008

Tafsir dari mimpi itu

Pada suatu malam di bulan ramadhan kemarin, aku mengalami mimpi yang sangat menarik. Ketemu dengan sepupuku, Desi, yang beberapa tahun silam meninggal dunia dalam usia yang sangat muda, 20 tahun. Kurang lebih dialognya gini :

Desi : “ Yul, aku mau minta tolong sesuatu nih”
Yulia : “Mau minta apa Des?”
Desi : “ Mau makan soto ayam yul”
Yulia : “ Hah??? Elu jauh-jauh dari alam baka ke dunia, cuman mau minta soto ayam?” *sambil menahan tawa, dalam hatiku, apa gak ada yang lebih penting lagi???*
Memandang aku dalam-dalam dan menjawab dengan tenang ,
Desi : “Karena yul, dulu waktu hidup, aku pengen banget makan soto ayam, tapi engga pernah kesampaian”
Yulia : *Tercekat dan speechless* Entah kenapa, seketika, dimimpi itu, aku menganggap dia sangat sangat bijaksana sekali.

Saat aku terbangun, rasanya itu bukan mimpi, karena benar2 seperti kenyataan. Benar-benar jelas. Aku ingat semuanya.
Mimpi singkat itu menjadi bahan perenungan aku berhari-hari hingga berminggu-minggu loh. Aku berusaha mencari makna terdalam. Kira-kira pesannya apa ya?

Saat mengalami mimpi itu aku baru aja baca buku Celestine Vision karya James Redfield. Dibuku itu kan dibahas juga ttg bagaimana kita menafsirkan mimpi. Bahwa mimpi bukan sekedar bunga tidur, bukan sekedar lewat. Tapi biasanya merupakan pesan-pesan khusus yang dikirim untuk kita sebagai petunjuk. Bukan kebetulan belaka.

Toh, akhirnya aku berkesimpulan bahwa pesan yang ingin diberikan lewat Desi ke aku adalah

1. Jika kita memiliki keinginan, harapan, cita-cita, dreams, apapun lah, kejar terus. Jangan menyerah. Gak peduli apa kata orang.
2. Sesuatu yang sepele buat kita, bisa berarti sangat berarti untuk orang lain.
3. Impian kita, gak berhenti saat kematian. Impian kita bisa diteruskan oleh orang lain. Jadi, berbagilah mimpi dengan orang lain.
4. Keep inspiring other with our dream.

What a beautiful life..bahkan mimpi dalam tidurpun bisa menginspirasi kita…
Yulia Astuti - founder moz5 salon muslimah
*ilustrasi diambil dari http://www.bukukita.com/

Tuesday, November 18, 2008

Identitas Diri

Bersama teman-teman Tda Surabaya

Sering kali pada saat sharing ttg usaha, ttg kiat-kiat bisnis, (Terakhir dengan teman-teman TDA SURABAYA 12-11-2008) aku gak bosen-bosen mengingatkan untuk menjalankan bisnis atau pekerjaan berdasarkan passion kita.

Lalu gimana dong menemukan Passion kita?
Pertama-tama dengan menanyakan siapa saya? Apa misi hidup saya atau bahasa kerennya purpose of life kita. Sebenarnya, pertanyaan spt itu gimana sih caranya kita menjawabnya? Apakah siapa saya itu adalah, Yulia Astuti, ibu dari dua anak, istri dari bla..bla…pekerjaan bla..bla? apakah itu?
Hm…

Gini. Pada dasarnya, semua perilaku dan tindakan selalu didorong oleh keyakinan, tul gak?Nah keyakinan yang paling kuat paling yang mempengaruhi hidup manusia adala keyakinan ttg siapa dirinya. Tentang identitas dirinya.

Lalu bagaimana identitas diri itu terbentuk?
1. Berdasarkan apa yang kita lihat
2. Apa yang kita rasa
3. Apa yang kita dengar

Setelah terbentuk pun, masih ada dua kategori, yaitu
1. Identitas yang mendukung (Membuat ktia berdaya untuk mencapai semua yang kita inginkan). Co : “Saya orang yang bijaksana”, “Orang yang tangguh”, dll
2. Identitas yang menghambat (membuat kita tidak berdaya untuk mencapai yang kita ingingkan) Inilah yang seringkali menghambat kita untuk maju, untuk sukses.
Co : “Saya orang yang penakut”, “Saya tidak PD”

Masih bingung? Pake contoh aja kali ye.
Kalo ditanya siapa sih saya? Maka jawabannya :
“Saya adalah Yulia Astuti orang yang bijaksana dan berkelimpahan, sehat, keluarga harmonis, kaya raya, cantik , awet muda”

Masih ada lagi sih lanjutannya...

Lalu, kekuatan yang paling besar di dalam kepribadian manusia adalah keinginan untuk konsisten dengan identitas yang ktia percayai untuk diri kita. Terserah anda mau identitas yg mendukung atau yang menghambat.

Nah sekarang pertanyaannya,
Siapa Anda??

*Identitas diri, adalah salah satu materi dari seminar Life Revolution by TDW
Salam
Yulia Astuti- Founder moz5 salon muslimah

Wednesday, October 29, 2008

Masalah = Sistem

Paska seminar Business Revolution 5 hari 4 malam dengan Pak Tung Desem, selalu terngiang-ngiang kalimat yang sering diucapkan beliau.

Setiap masalah adalah peluang untuk membuat SISTEM.

Wah mantap dah. Jadi kalau mau bikin sistem, yah cari-cari masalah dunks. Hehe

Sedangkan pengertian sistem itu sendiri adalah Segala sesuatu yang dilakukan berulang-ulang hasilnya tetap sama. Atau kalau pake istilah Brad Sugar :

“Save Your Self Time Energy and Money”
S-Y-S-T-E-M

Jadi sekarang, aku lagi nyari-nyari masalah nih. Hehe, bahasa kerennya mengidentifikasi masalah. Loh iya dong, kan mau praktek. Lah wong, pak Tung aja sering kelupaan bawa kunci ruangan aja, trs langsung dibikin sistem. Biar gak lupa lagi.

Nah bagi anda, yang sering ketemu masalah, apalagi di bisnis, inget-inget deh, itu adalah peluang menciptakan Sistem.

Yulia Astuti- Founder moz5 salon muslimah

Sunday, October 19, 2008

Lalu yang penting apa?


Memang benar kata-kata orang bijak. Bahwa pada saat kita mengalami masalah, bukan solusi atau jawaban2 atas masalah itu yang penting.

Lalu yang penting apa?
Yaitu, Bagaimana kita memandang masalah. Bagaimana kita mengidentifikasi masalah tsb. Bagimana pula kita mengambil sikap atas kondisi yang ada.
Mau merasa menjadi korban? Silakan. Memang ini satu sikap yang menjadi favorit kita , manusia. Merasa menjadi korban. Kita sangat nyaman sekali dengan berlindung dibalik perasaan “merasa sebagai korban”. Parahnya, kita seringkali menuntut orang lain untuk merasakan hal yang sama.
Seolah-olah itu semua akan membantu kita keluar dari masalah. Mengharapkan simpati dan empati dari orang lain. Padahal, tetap saja kita tidak akan keluar dari masalah, dan justru membuat kita semakin terjebak di dalam drama kegelapan yang kita buat sendiri.

Biasanya merasa menjadi korban juga diikuti dengan menyalahkan orang lain. Gak heran, sering kita lihat, sikap tuding menuding sepertinya menjadi salah satu agenda dalam penyelesaian masalah ya.
(kalo sempet perhatiin acara infotenmen. Isinya sebagian besar ya itu salah menyalahkan, tuding menuding, hiyyyyyyy ini kalo dalam sehari, *Bisa lebih dari 3X sehari bo’ *. Kok ya gituan dijadikan konsumsi (tontonan) sehari-hari masyarakat ya??)

Balik lagi. Bagaimana seharusnya yang kita lakukan pada saat menghadapi masalah dong?

Secara aktiflah mengidentifikasi masalah. Kenapa ya bisa terjadi, apa yang sudah saya lakukan sebelumnya, hingga terjadi ini. Apa pesan dan hikmah yang bisa saya petik?

Kurleb, mempertanyakan secara proaktif. Dengan menempatkan diri kita sebagai pihak yang aktif. Bukan mempertanyakan dengan menempatkan posisi kita sebagai pihak pasif (Objek).

Nantinya, jawaban-jawaban muncul dengan sendirinya.

Yulia Astuti- Founder moz5 salon muslimah

Wednesday, October 8, 2008

Memaknai Ramadhan dan Idul Fitri (Kumpulan Jawaban)

Waktu aku kecil, setiap menjelang dan di awal ramadhan, aku sering bertanya-tanya.” Kenapa yah orang dewasa susah-susah berpuasa, menderita hanya supaya kita bisa kembali sepeti bayi yang baru lahir?”

Aku sering menyimak ceramah sebelum sholat taraweh. Ustadnya sering bilang gini “Pada hari idul fitri, bagi mereka yang melaksanakan ibadah puasa dengan benar dan diterima oleh Allah SWT, maka kita seperti bayi yang baru dilahirkan, kembali suci.

Aku yang saat itu menyimak hanyalah anak kecil (6-7 tahun) yang selalu ingin cepat besar, cepat dewasa, supaya bisa bebas berbuat apa-apa.

Dan yang juga sering menambah kebingunganku, aku sering mendengar ibu-ibu menimang bayinya dengan bersenandung “cepat besar ya nak, cepat gede, cepat pintar.” Padahal kalo kita jadi orang gede, kita pengen kaya bayi lagi (kira-kira gitu pikiran aku) .

Aduh gimana sih, lebih enak jadi bayi terus atau cepat dewasa ya?
Selalu bingung. Terutama menjelang ramadhan. Mau bertanya pada orang dewasa juga aku bingung gimana nanyanya? Dan nanya sama siapa? Kalaupun jaman 80an itu udah ada om google juga, gimana masukin keywordsnya??

Beranjak ABG, aku mulai memikirkan jawaban yang lain. Aku sedikit-sedikit mulai memahami, bahwa ungkapan bayi yang baru lahir maksute adalah supaya hati kita suci, bersih kembali. Tanpa Noda. Putih.

Berarti kaya malaikat juga dong?

Padahal katanya, waktu Adam, manusia pertama di ciptakan, semua mahluk harus bersujud. Karena derajat manusia lebih tinggi dari semua mahluk, termasuk malaikat.

Lah trus kenapa manusia yang notabene derajatnya lebih mulia dari malaikat, malah kepingin suci spt malaikat. Harusnya malaikat yang berpuasa supaya di hari raya idul fitri, mereka bisa seperti manusia.
Gak ngerti deh…

Trus kenapa juga kita harus minta maaf dan juga memaafkan? Bukannya kalo kita udah minta ampunan dari Allah, berarti dosa-dosa kita dihapuskan, termasuk kesalahan-kesalahan kita dengan orang lain.Jadi ngapain repot-repot kita bermaaf-maafan segala, kalo nantinya juga berbuat kesalahan.

Toh manusia tidak pernah luput dari kesalahan, manusia selalu berkubang dengan dosa.Bukankah kalo kita berdoa, kita dicontohkan berdoa dengan menyelipkan kalimat yang kurang lebih begini : “hambaMu yang lemah, yang selalu berlumur dosa, selalu salah”

Allah kan Maha Pengampun, jadi kalo kita minta ampunan dengan taubatan nasuha, pasti diterima deh.

Pokokna isi kepalaku rame deh. Mawut. Ini sih hanya salah satu dari sekian banyak pertanyaan-pertanyaan aku. Dari kecil gak tau kenapa, sering aja aku bertanya ini itu, banyaklah, untuk menyimpan pertanyaan-pertanyaan atau pikiran2 yang terlintas aku lumayan rajin nulis buku yang seperti buku diary. Tapi isinya lebih banyak pertanyaan, gambar2, atau puisi. Hehe.

Kembali ke topik. Seiring perjalanan usia dan perkembangan diri, jawaban-jawabanku pun selalu berubah. Gak jauh-jauh kenapa puasa, apa makna idul fitri. Kesucian macam apa?

Bertahun-tahun kemudian, akhirnya aku dapat jawaban versi yang jauh berbeda.

Bahwa dengan berpuasa, dengan melatih tubuh dan pikiran kita, menempa diri kita untuk kembali mengenal jatidiri kita. Dengan berpuasa kita berusaha melepaskan diri dari ikatan keduniawian yang selama ini selalu melekat. Melawan (mengontrol) Nafsu kita yang selama ini membuat kita “lupa” akan jati diri kita, akan spirit diri kita, akan SIAPA SESUNGGUHNYA KITA.

Kemelekatan dan kebergantungan kita akan semua hal duniawi, semakin membuat kita jauh akan hakekat hidup.

Oh No,No, I’n not trying to say bahwa kita gak butuh materi, gak perlu kehidupan dunia. Tapi kecintaan kita kepada dunia, kebergantungan kita akan kehidupan dunia inilah, yang menjauhkan kita dari Sumber Kita. Justru kita dikirim kedunia supaya kita mengenalNYA, Sang Maha Sumber. Menuju kehidupan Abadi.

Juga perasaan marah, kesal, benci, dendam, iri, dengkidan sekian banyak perasaan negatif, justru menciutkan hati kita, mengaburkan mata kalbu kita. Buramnya mata kalbu kita ini juga membuat kita semakin melupakan Sang Sumber tadi.

Nah, Itulah indahnya ramadhan, mengingatkan kita untuk menempa Ruhani dan Jasmani kita, Jiwa dan Raga kita. Melalui ibadah yang kita lakukan berikut pemaknaannya, membawa kita kepada kesadaran total. Inilah yang mengantarkan kita kembali kepada Sumber Kita, Kepada Siapa Kita Sesungguhnya.

Karena sejatinya, fitrah kita, asal kita, adalah Suci, Bersih, Indah, Cinta, Damai. Kita semua bagian dari yang MAHA SUCI, MAHA AGUNG, SUMBER DARI SEMUA SUMBER KEHIDUPAN.
Maka dari itulah makna Idul Fitri,
Makna dari indahnya Ramadhan..

Dan diawal ramadhan, kita semua bermaaf-maafan. Memohon dan meminta maaf atas kesalahan kita dengan sesama. Kegiatan yang sangat egois tetapi sangat indah.

Kenapa egois? Karena murni ini semua untuk kebaikan kita sendiri. Bahwa dengan memaafkan, kita melepaskan rasa kesal, benci, kemarahan, dan segala rasa yang menguras energi dan curahan perhatian kita. Membuat kita terjebak dalam lubang gelap beracun dan berbisa, lubang yang kita gali sendiri.

Dengan memaafkan, kita bisa lebih merdeka. Lebih bebas dalam pencucian diri,dalam perjalanan kita kembali kepada fitrah kita. Dan diakhir Ramadhan, kita juga kembali memohon dan member maaf. Ah Indahnya..

Gak heran, setiap kali ramadhan berlalu, kita segera merindukannya. Melalui ramadhan, melalui ibadah yang kita lakukan denganikhlas itulah, kita bisa kembali suci, kembali ke asal kita. Menyatu dengan dari mana kita berasal. Melepaskan kerinduan hakiki kita.

Semoga spirit of Ramadhan selalu bersemayam dalam hati kita, semoga fitrah kita juga senantiasa terjaga kesuciannya.

MINAL AIDIN WALFAIDZIN
MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN

Yulia Astuti
Ps, ini sekedar sharing. Aku juga masih dalam proses pencarian dari pertanyaan-pertanyaan yang dari dulu banget menghantui. Apapun jawabannya, semoga aku bisa mengamalkannya. Karena memikirkan saja tidak cukup, mengamalkan, itulah yang menyempurnakannya :)

Sumber Gambar : Flickr.com

Monday, August 25, 2008

moz5 ada di tabloid nova

*Untuk foto2 lainnya, bisa liat<http://www.tabloidnova.com/article> atau beli aja versi cetaknya hehe*

Salon Khusus Wanita "Maaf, Kaum Adam Dilarang Masuk!"

Salon khusus wanita kini semakin mudah ditemukan di mana-mana. Bagi yang ingin merawat diri seharian pun tak perlu lagi khawatir terganggu kehadiran kaum Adam. Pintu pun dikunci rapat-rapat!

Merawat tubuh dan wajah sepertinya sudah jadi kebutuhan kaum Hawa. Untuk menciptakan kenyamanan bagi pelanggan, para pengusaha kini mulai membuka salon khusus wanita. Di kawasan Jabodetabek saja, ada beberapa salon yang bisa dipilih. Salah satunya moz5 (baca: muslimah, Red.) di Jalan Margonda Raya, Depok, yang berdiri sejak 2002. Salon milik Yulia Astuti (32) ini menawarkan perawatan badan mulai dari lulur, refleksi, hair spa, hingga totok aura.

Kejelian Yuli membidik pasar kaum muslimah ini diawali hobinya melakukan perawatan diri di salon. "Waktu itu, setiap kali pergi ke salon, bawaannya mau cepat-cepat selesai. Soalnya, khawatir ada laki-laki masuk."

Tanpa dasar pengetahuan soal salon, ibu dua anak ini kemudian memberanikan diri mendirikan salon mungil khusus muslimah. Tak disangka, sejak buka pertama kali, peminat membeludak. Yuli pun memberanikan diri memperbesar salonnya. "Saya bilang, ini salon tumbuh. Dari cuma kontrak tempat kecil, lalu diperluas, dan diperluas lagi hingga sekarang."Awalnya, hanya kaum muslimah berkerudung dan berjilbab saja yang masuk ke salon Yuli. "Tapi akhir-akhir ini, yang tidak berjilbab pun jadi pelanggan kami.

TUKANG KERJA MALAMSetiap pelanggan yang melakukan perawatan di situ, dijanjikan memperoleh kenyamanan dan keamanan. "Maksudnya, tidak ada laki-laki yang masuk saat perawatan. Kalaupun kami melakukan perbaikan gedung atau listrik, tukangnya diminta kerja malam."

Namun, bagi yang belum pernah ke moz5, sebaiknya perhatikan hari kedatangan. Pasalnya, Jumat, Sabtu, dan Minggu, salon nyaris terus penuh. Bahkan, salah satu waralabanya di kawasan Palmerah menyarankan pelanggan yang hendak lulur, spa, dan refleksi, mendaftar per telepon lebih dulu agar dapat tempat.

"Kalau hanya creambath atau gunting rambut masih bisa, sebab tempatnya terpisah. Sebenarnya, sih, tidak harus booking tempat dulu. Mungkin karena pelanggan kami tahu setiap hari-hari itu penuh, jadi mereka telepon dulu agar kebagian tempat," kata Yuli yang juga menjaring member VIP bekerjasama dengan salah satu bank. "Keuntungan jadi member, selain dapat diskon juga dapat voucher setiap bulannya."

Salon moz5 kini telah memiliki empat cabang dan empat waralaba. Harga perawatan di delapan salon itu sama, kecuali bila pelanggan mengambil paket perawatan atau dalam masa promo. "Ada selisih harga sedikit. Jadi, sebaiknya pilih perawatan paket."

KETULARAN IBU
Selain Yulia, Linda Djuwita Djalil juga membuka salon khusus perempuan, Allesa. Salon mungil berlantai dua itu berada di Jalan Benda 54 B, Kemang (Jaksel). Pertama kali memasuki ruangan salon di lantai bawah, terasa suasana rumah. Di pojok ruangan, bertengger rak buku. Ada tumpukan mainan anak serta sofa untuk pengunjung duduk menunggu giliran. Ada pula sederet baju dan tas tergantung di rak besi yang dijual dengan harga terjangkau.

Allesa tak sekadar salon, melainkan merangkap sebagai mini butik, perpustakaan, sekaligus tempat mencari teman. Konsep ini dipilih Linda yang memang hobi menjalin relasi dengan orang-orang baru yang datang di salonnya.Diungkapkan Linda, salon yang memakai nama anak semata wayangnya itu didirikan tahun 2000. "Awalnya mengontrak tak jauh dari rumah lalu tahun 2004 pindah ke sini."

Mantan wartawati ini mengaku, sejak kecil sering diminta menemani sang bunda ke salon. "Salon yang didatangi ibu saya itu nyaman seperti rumah sendiri. Pelayanannya pun seperti keluarga sendiri." Menginjak remaja, Linda ketularan hobi keluar-masuk salon untuk melakukan perawatan rambut.

KUNCI PINTU
Berbagai salon telah dicobanya, hingga akhirnya sampai pada satu kesimpulan, "Ada salon yang megah mewah, styling rambutnya gaya, menyisir rambutnya hebat, tapi suasananya tidak menyenangkan. Kapsternya teriak-teriak. Sesama kapster bergosip, sehingga didengar pelanggan. Ada pula salon yang jorok."

Dari sana, tumbuh niat Linda membuka salon. "Meski belum berjilbab, sejak dulu saya punya perasaan kurang enak setiap kali rambut saya dicuci shampoo boy. Apalagi, saat creambath, leher dan bahu saya dipijit-pijit lelaki. Lebih risih lagi jika saat creambath, di sebelah ada laki-laki, sehingga pundak saya terlihat. Saya tidak menyalahkan mereka. Namanya juga salon untuk laki-perempuan."

Meski salon yang Linda dirikan khusus untuk perempuan, ia tak membatasi tamunya harus dari golongan tertentu."Semua tamu bagi saya istimewa. Yang jelas, laki-laki tidak boleh masuk. Itu sebabnya pintu selalu kami kunci," tutur Linda yang memiliki pelanggan mulai dari pemilik warteg hingga istri mantan menteri.

"Teman-teman pengajian saya juga nyalon di sini. Mereka kemudian membawa teman-teman lainnya. Semua pelanggan saya anggap keluarga sendiri agar mereka senang dan kembali ke sini. Jangan sampai hanya sekali datang, lalu pindah ke salon lain."

SI KECIL JADI TAMU ISTIMEWA
Bukan cuma si ibu yang dirawat kecantikannya, Linda dan Yulia juga memanjakan anak para pelanggan. "Anak-anak banyak yang ingin minta rambutnya di-spa atau dirawat kukunya. Ya, terpaksa saya turuti. Bisa jadi mereka ikut-ikutan ibunya atau terpengaruh gaya hidup idola mereka di televisi," kata Yulia yang mematok biaya Rp 20 ribu untuk hair spa anak-anak .

Sementara Linda yang mengusung konsep kekeluargaan, menyediakan aneka mainan anak bagi tamu yang membawa putra-putrinya. Ia tak keberatan anak-anak itu bermain dan membuat berantakan ruang salonnya. "Saya amat cinta kebersihan, tapi saya tak keberatan anak-anak tamu saya bermain di ruang salon saya," katanya.

Selain mainan, Linda juga sengaja menempatkan rak buku di salonnya. "Tujuannya supaya tamu tertarik meluangkan waktu melihat buku-buku yang mungkin tidak ada di rumahnya. Jadi, saat di-creambath jangan hanya membaca majalah wanita saja. Perempuan harus cantik luar-dalam. Punya kepandaian. Caranya? Dengan membaca buku!"

Rini Sulistyati
dari : http://www.tabloidnova.com/article

Tuesday, August 19, 2008

Movement Skill

Masih inget kasus Kiya, my little Angel? Terakhir kan aku nulis di sini diamengikuti terapi SI di Kilinik Terapi OT RSCM. Tapi apa boleh buat, sudah 1 bulan ini terpaksa aku stop terapi di sana. Karena Kiya selalu meraung2 di ruang terapi, bahkan belakangan, baru memasuki wilayah RSCM aja dia udah nge-bombay! Ya udah aku terapi sendiri di rumah aja.

Nah, minggu lalu akhirnya bisa konsultasi lagi ke dr Luh, Spesialis Rehap Medik. Setelah sabar menanti kurang lebih 3 minggu. Alhamdulillah, hasil observasi beliau, kiya sudah mengalami banyak perkembangan! Tentunya ini kabar yang menggembirakan, buat kami, buat aku khususnya.

Bahkan beliau juga menyarankan untuk tetap terapi di rumah saja. Kalau memang itu membuat Kiya dan aku nyaman. Tetapi yah, harus disiplin dan full komitmen. Ada banyak PR yangmusti kami lakukan, kalau mau berhasil mencapai target, 1 bulan kiya harus bisa lari!” Hah?? Gak salah tuh Dok?” Komentar spontan aku. Yang segera di samber dr LUH “LOH IYA MAMA, MAMA HARUS OPTIMIS DONG! KIYA BISA KOK”

Iya ya, kenapa aku skeptis? Lha wong dr Luh aja yang ahli dibidangnya ini menyatakan KIYA SANGGUP!
OK, Aku ambil tantangannya!

Seperti biasa, dr Luh menjelaskan semuanya dengan sangat terperinci, mudah dimengerti, dan mudah diingat. Beliau juga membuat catatan di kertas untuk aku. Yang banyak kami bicarakan, gak jauh2 dari movement skill. Yang mana Movement Skill (MS) ini adalah hasil dari kerjasama dari beberapa fungsi-fungsi strategis. Apa aja itu? simak di bawah :

1. Pola Gerak
Ini basic banget. Harus ada pola geraknya dulu. Alhamdulillah kiya sudah ada polanya. Bagus sekali untuk anak dengankasus spt Kiya. Kiya merangkak, memanjat, melangkah, dan gerakan motorik kasar lainnya dengan teratur dan mantap.

2. Otot
Otot yang kuat dan ukuran yang sesuai sangat menunjang MS. Iyalah, kalo ototnya kecil dan lemah, tentunya juga gak sanggup gerak ya. Pertumbuhan otot sangat dipengaruhi dengan kualitas dan keseimbangan Gizi.
Untuk Kiya, walaupun makannya gak bermasalah (Halah kiya itu gembul bgt, sangat sangat antusias sama makanan apa aja) tetapi tetap aja badannya gak gemuk2 (makanya mau tes mantoux minggu depan). Otot paha dalam masih agak kecil. Otot di punggung dan sepanjang tulang belakang juga masih sangat kecil. Ini yang harus dibentuk nih.

3. Persepsi
Wihhh jangan salah. Untuk Bergerak aja, ternyata ada fungsi persepsi yang membuat kita bisa melakukan gerakan, bahkan untuk gerakan paling sederhana sekalipun seperti menarik nafas ya?. Misalnya, untuk mengambil suatu obyek yang jaraknya 2 meter di depan kiya. Fungsi persepsi inilah yang menghasilkan pemikiran di benak kiya bahwa dia harus maju ke depan.

4. Praxis
Istilahnya kayanya buat kita yang awam jarang didengar kali ya. Ini maksudnya Motor Learning. Apa ya gampangnya? Hmmm belajar bergerak proporsional. Misalnya tadi, mau mengambil object. Setelah ada persepsi yang menggerakkan kiya untuk maju. Fungsi Praxis ini yang menggerakkan kiya merangkak, dan kemudian, kiya menggerakkan tangan (saja) untuk meraih benda tersebut. Gak perlu semua badan yang maju meraih (ini untuk kasus praxisnya masih tidak terlatih). Kadang-kadang, kiya mau makan sesuatu dari piring, mulutnya semua yang menghampiri piring, bukan tangan yang meraihnya dan memasukkan ke dalam mulut.

5. Koordinasi
Harus ada koordinasi gerak persepsi dan praxis. Koordinasi yang gagal inilah yang bisa membuat si anak frustasi dan kemudian menjadi irritable (marah, nangis, meraung2)

6. Kognitif
Kognitif si anak akan berkembang seiring learning proses.

Wah luar biasa ya. Mengetahui ini semua, mebuat aku selalu berucap dalam hati Subhanallah, segala puji bagi Allah.

Bayangkan, kita bergerak aja, tidak serta merta terjadi secara otomatis. Ada suatu sistem yang bekerja. Untuk gerakan sesederhana sekalipun, yang seringkali kita sendiri tidak sadar! Wow luarrrr biasaaa. Aku gak pernah menyangka semua ini, sungguh!!! Bahkan untuk bisa melangkah 1 tapak aja, Kiya harus melewati berbagai macam proses koordinasi. Pernahkah kita membayangkan, bahwa langkah kaki kita, atau tepisan tangan kita dari lalat, atau tarikan dan hembusan nafas kita merupakan hasil kerjasama dari fungsi-fungsi pola gerak, otot, persepsi, praxis, dll itu?Subhanallah. Lagi, aku belajar banyak dari Kiya, my little angel.


Mohon maaf kalau ada yang salah, tulisan ini semata apa yang aku tangkap dari diskusi dengan dr Luh. Mohon tanggapan dari teman-teman juga ya.


Yulia- Mama Caca & Kiya

Monday, August 18, 2008

Aku dan Ke-Indonesiaan-ku ; Berbagi Pengalaman


Ini kumpulan beberapa pengalaman yang sedikit banyak berkaitan degan rasa nasionalisme aku. Untungnya dulu, aku punya kebiasaan nulis buku diary. Jadi bertahun-tahun lewat juga, kita masih bisa belajar dari pengalaman silam berkat buku diary. Sekarang sih, udah gak jaman diary kali ya, udah ganti sama Blog!

Bertahun-tahun lampau, saat berkesempatan belajar di Negeri Sakura, di kota Tokyo, aku punya kesempatan bergaul teman-teman dari berbagai Negara.Ada yang dari Korea, Cina, Taiwan, Hongkong, Malaysia, German, Perancis, Thai, dan Amrik. Tentu aja dari Jepang juga dong. Yang kebetulan akrab dengan aku dan pipoy, sahabatku dari UI juga, adalah Flo mahasiswi asal Bourdeaux, France. Kita satu asrama, dank arena satu kelas juga, kita jadi sering melewatkan waktu bersama.

Nah yang seringkali menarik adalah antusiasme aku ketika menghadapi atau melihat segala sesuatu yang menurut aku luar biasa. Misalnya, saat melihat Tokyo Eki (Station Tokyo) yang gede dan bagus. Aku yang selalu mengagumi suasana di Tokyo Eki selalu diketawain sama Flo. Menurut dia, stasiun itu sama sekali biasa. Gak canggih, gak keren. Biasa bgt.

Apalagi kalo liat Shinkansen, Kereta Peluru, karena kecepatannya menyamai peluru, 500km/jam bo! Eh bener ga ya? Pokoke, kereta itu cepet bgt deh. Silakan Tanya sama Om Google. Dengan bentukmoncong yang cantik dan gayanya yang anggun, sumpeh akusampe menganga kalo melihat kereta itu.

Dan reaksi Flo? “ Ah itu sih biasa, kita juga punya tuh di France!!”
Masalahnya kan, kita belum punya tuh di Indonesia, dan lagi emang itu kereta cantik dan keren bgt sih.

Pernah lagi dalam kesempatan mengunjungi Museum Nasional. Seperti umumnya museum nasional di kota-kota besar, di Negara maju. Museum Nasional Tokyo yang kami kunjungi bersama teman2 kampus ini, juga sangat besar, canggih, lengkap, bersih, keren abisss deh. Aku terkagum2. Dikit-dikit ngomong “Sugoi ne” (hebat ya). Eh malah dikomentarin sama temen dari amrik “memang koleksinya lengkap sih, tapi biasa kan? Namanya juga museum nasional, ya udah seharusnya dong besar dan lengkap??” Ngomongnya datar-datar aja tuh.

Iya juga sih, masalahnya kan museum nasional kita tidak (mungkin belum) secanggih dan sebagus itu. Wajar dong aku terkagum-kagum…

Suatu hari, aku dan temen2 dari Indonesia jalan ke Tokyo Tower. Keesokan harinya aku cerita ke temenku, Flo. Cerita gimana kagum dan senengnya aku ke sana. Eh dikomentarin apa sama Flo? Di bilang gini “Ah itukan tiruannya Menara Eiffel, jadi gak ada bagusnya sama sekali!”
Halah halah.

Di kampus ada anak Thailand. Aku sering kali berantem debat sama dia. Dia ngotot bilang Sepak Takraw asalnya dari Negerinya. Sementara aku keukeuh sumeukeh bahwa Sepak Takraw asalnya dari Indonesia. Konon asalnya dari Bugis ya. Jadi aku selalu insist mengatakan Sepak Takraw asalnya dari Indonesia. Nah temenku Fanny dari Hongkong yang akhirnya komentar “Emangnya penting bgt ya?asal muasal olah raga itu? Toh cuman masalah asal Negara, its not big deal kan?”
“Ya penting lah yaw, secara kan sepak takraw juga harusnya menjadi kebanggaan Indonesia dong. Kalau satu persatu diakuin Negara lain, trs apa yang bisa dibanggain lagi ya?”

Walo kalo dipikir2, Negara asal sama prestasi mana yang lebih penting? Buat apa Sepak Takraw asal Indonesia, kalo ternyata prestasi tim sepak takraw kita gak pernah kedengaran? Hehehe.

Oiya kampus Aisa univ, di Tokyo ini juga keren deh. Yang paling aku suka adalah perpustakaannya. Besar,lengkap, dan (lagi-lagi) canggih. Plus fasilitas internet juga. Maklum akhir 90an di Indonesia, Internet kan masih termasuk fasilitas mewah. Bahkan waktu itu boro-boro diUI ada fasilitas tsb.

Sedangkan di sana, semua kampus pasti adalah. Ada satu lantai yang menyediakan PC berjejer2 dan internet bisa bebas dipake kapanpun. Di sebelahnya ada ruang video dan audio. Dengan Bangku yang didesign untuk bersantai sambil nonton film. Di lobby juga tersedia beberapa PC plus internet. Begitu juga di perpustakaannya. Wah jadi bisa puas2in deh.

Sementara aku kegirangan karena bisa puas buka imel dan chating (hehe masa jahiliyah itu, aku hanya menggunakan internet untuk kedua fungsi tersebut), temenku yang lain, dari Jerman bilang "“Hah? Jadi kamu gak bisa pake internet di Negara kamu??”
Bukan gak bisa kaleeeee, jaranggggggg bgttt iya!!!

Ada lagi nih cerita lain. Di sana kan di taman-taman, di toilet, di mana aja deh, air yang keluar dari Kran, kan bisa langsung di minum. Kalo di Indonesia kan boro-boro tuh!! Jadi wajar dong kalo komentarku,” wahhh seneng ya, di sini enak banget, dari kran di taman aja, airnya bisa langsung diminum. Wuihhh canggih. Asikkkkk ya!!!”
Ms France ini lagi-lagi terkaget-kaget, “Jadi di Indonesia kita gak bisa minum air langsung dari kran?”

Kita juga sering diketawain orang seasrama, karena kita selalu aja merebus air di dapur. Hehe bawaan dari Indonesia, kalo air gak direbus, kayanya gimanaaa gitu. Kayanya gak bisa nelen air langsung dari Kran. Ini norak atau bodoh ya? Hehe.

Kalo hari ini sih, aku biasa minum air langsung dari kran di rumah, tapi itu karena pake water treatment.

Banyaklah kenorak-anku di sana. Cerita di atas hanya sebagian kecil.Tapi harusnya sih mereka, orang-orang dari Negara-negara maju itu, justru menjadi mensyukuri kehidupan mereka ya. Toh ternyata, hal-hal yang menurut mereka biasa bgt, ternyata buat aku, itu LUARR BIASAAA.

Ada lagi pengalaman ku dengan salju. Maklumlah anak Indonesia,ketemu salju yang menumpuk tebal, kebayang dong noraknya.

Kebetulan saat itu aku lagi liburan musim dingin di daerah utara jepang, namanya Pulai Hokkaido. Wuihhhh saljunya itu bisa numpuk setinggi 2 meter di atap-atap rumah loh. Jadi semua serba putihhhh sekali. Seperti cerita-cerita kartun serial HC Andrsen. Indah banget. Apalagi tipikal rumah-rumah jepang yang mungil-mungil dan kotak-kotak, ih pemandangan yang kaya mimpi deh.

Waktu itu aku tinggal di host parent di Tomamae, aku bersama Milie, pelajar asal Lyon, France. Aku baru ketemu dia liburan ini, ternyata dia titipan dari kenalan host parent aku.

Yang ada, milie sangat sangat cuek bahkan cenderung mengeluh dengan salju-salju itu. Sementara aku selalu kegirangan!!! Dia-milie- gak abis pikir, kenapa aku mau-maunya guling2an di salju. Mau-maunya pagi-pagi buta pake sekop membuang salju dari atap.

Buset, terlepas dari antusiasme aku dengan salju, itu kan udah sepantasnya dilakukan. Namanya juga lagi numpang di rumah orang, masa iya sih kita asik2 tidur bangun siang, sementara tuan rumah sibuk kerja keras menyingkirkan salju. Yang memang buat mereka, menyingkirkan salju itu pekerjaan berat. Capek dan bbbbrrrppppfff dingin!!

Milie juga selalu geleng-geleng kepala menyaksikan aku guling-gulingan di salu, sesekali makan saljunya malah! Sementara dia? Cuman berdiri2 di kamarnya dan menyaksikan aksiku dari jendela doang. Kalo aku sibuk main ski dia cuman liatin doang, atau aku main papan selunjur di salju, dia cuman duduk2 doang. Katanya sih, “Yahhh kalo salju gini doang mah, di kampung halamanku kan banyak, gak special tuh!!”

Iya sih, tapi kan di Indonesia kita cuman punya musim hujan, musim panas. Ada juga sih musim duku, musim rambutan, musim mangga, musim DBD, hehe.

Wah wah wah, aku bersyukur bgt deh jadi orang Indonesia. Saat kita punya kesempatan keluar negeri, khususnya mengunjungi Negara maju, kita jadi banyak menikmati. Banyak yang bikin kita terkejut, surprise, bikin kita norak! Banyak hal yang memperkaya pengalaman kita. Dan membuat kita jadi lebih happy!

Justru dengan kuculunan kita, dengan serba minimnya fasilitas, dengan kekurangan-kekurangan kita, eh malahan kita jauhhhhhh lebih menikmati, jauhhhh lebih cerita, dan jauhhh dari keluhan, seperti temen2ku yang kayanya ada aja yang bisa dikomplen.

Tapi mereka itu orang-orang baik loh. Aku tahu mereka sama sekali gak berniat untuk mengejek aku, atau menghina jepang sama sekali. Hanya saja, mungkin bagi mereka, di sana itu gak ada hal-hal yang menarik. Semua biasa aja, gak ada yang istimewa. Beda dengan aku dan pipoy sahabatku. Walaupun kita dari Jakarta (secara kan katanya Jakarta Kota metropolitan) tetap aja di sana aku seringkali norak kaya orang kampung masuk kota hihihi.

Suatu hari ada kesempatan wawancara dengan reporter majalah. Reporter tsb, orang jepang, bertanya “kalau kamu dikasih kesempatan untuk lahir kembali,kamu mau lahir lagi sebagai kebangsaan apa?”

Aku jawab dengan tegas “Ya orang Indonesia lagi dong!!"

Hidup Indonesia. Merdeka!

Yulia-Founder moz5 salon muslimah

Tuesday, August 12, 2008

The Art of War for Women


Di buku The Art Of War for Woman, pada salah satu babnya, Chin Ning-Chu menulis bahwa menjadi pimpinan di karir dan menjadi ibu rumah tangga bukanlah bentuk pilihan. Kenapa? Bukan sesuatu yang harus di pilih atau dipisah-pisah. Toh, keduanya menuntut kualitas yang sama.

Buku ini memang lebih membahas strategi bertahan dan sukses bagi seorang wanita karir.

Memenangkan “perang” di dunia karir. Walaupun begitu, sebenarnya berlakunya juga business owner.
Ada beberapa hal yang aku kurang sependapat tapi banyak hal yang aku setujui. Makanya pengen sharing juga di sini. Apa yang akan aku sharing adalah pendapat-pendapat aku pribadi atas pemikiran2 yang dituangkan oleh penulis. Pastinya kalau teman-teman membaca sendiri, mungkin aka nada interpretasi sendiri.

FYI, buku ini mengupas bagaimana strategi perang dari Sun Tzu bisa diterapkan oleh para perempuan.
Kembali ke kualitas yang sama-sama dituntut baik pada peran seorang ibu atau seorang business woman.

Ada hal yang aku catat, yaitu :
1. Kebijaksanaan
Yaiya banget lah ya. Gak jadi ibu gak jadi business woman, tentu kita butuh kebijaksanaan.Tapi khususnya menjadi ibu, hal ini menjadi tuntutan lebih karena kebijaksanaan inilah yang menjadi panduan kita dalam meberikan bimbingan kepada anak-anak kita.

Untuk business owner? Kebijaksanaan yang berlandaskan visi dan tentunya kompetensi teknis yang menjadi panduan akan kemana dan bagaimana bisnis tsb akan berjalan.

2. Kepercayaan
Wo ho ho ini juga jelas lah ya. In any kind of relationship juga pastinya butuh kepercayaan. Tapi, untuk menjadi ibu, memang dibutuhkan suatu kepercayaan dalam porsi besar. Kepercayaan kepada anak-anak kita, belief kita terhadap mereka, dan tentunya kepercayaan dari anak-anak juga. Kepercayaan yang dua arah.

Seorang business owner? Yah pasti dong, butuh kepercayaan dari orang-orang yang mendukungnya. Dan tanpa adanya kepercayaan, seorang business owner juga tidak bisa mendelegasikan tugas dan wewenang kepada tim-nya.

3. Kasih Sayang
Nah ini juga penting. MEmang,seorang perempuan tepatnya seorang ibu, sepertinya lekat dengan kata kasih sayang. Sapa sih yang gak percaya kalo kasih sayang ibu sepanjang masa?
Sejatinya kasih sayang adalah kekuatan yang bersumber dari dalam. Dengan kasih sayang juga seorang ibu bisa menerima dan memahami pendapat anak-anaknya.

Trus apa maksudnya pemimpin yang penuh kasih dong?
Salah satu ajaran Sun Tzu berkaitan akan kasih sayang seorang pemimpin salah satunya adalah

“Berikan pasukan Anda makanan yang sehat dan suplai yang banyak dan posisikan mereka di tempat tinggi yang terang, bebas penyakit, bukan di tempat gelap, tanah becek, di mana penyakit menular”

Berarti, kasih sayang gak melulu dalam bentuk sentuhan, pujian, dan kata-kata afirmasi aja bo’. Dengan menempatkan masing-masing anggota tim bisnis kita pada tempat yang sesuai dengan kemampuan dan karakter mereka, serta menjamin kesejahteraan mereka, itu juga bentuk kasih sayang seorang pemimpin loh. Ini berarti kan harus didahului dengan mengenal luar dalam akan masing-masing anggota tim kita juga dong. Tak kenal, tak sayang!

Kasih sayang juga berarti keadilan, adil pada kesempatan dan peluang. Semua orang berhak mendapatkan.

Kasih sayang juga berarti menerapkan disiplin, karena disiplin juga yang mengajarkan semua orang berada pada jalur yang benar. (Secara hari gini gituloh, Ayooo DISIPLINNN, hehe)

Kutipan dari Sun tzu lagi :
“Terlalu sering memberikan hadiah kepada pasukan mengisyaratkan anda hampir kehilangan sumber daya anda, terlalu sering memberikan hukuman kepada pasukan berarti anda sedang frustasi dengan keadaan anda.”

So, lakukan dengan proporsional. Jangan terlalu baik semata-mata untuk menjadi pemimpin yang disukai. Jangan juga terlalu keras, karena itu berarti kita frustasi akan situasi yang ada. Dan frustasi itu juga yang akan menular ke seluruh anggota tim.

4. Here we go, untuk menyeimbangkan kasih sayang adalah kualitas KETEGASAN. Kedua kualitas ini yang (sepertinya) bertolak belakang ini malahan berjalan beriringan. Kasih sayang tanpa ketegasan akan membuat anak kita menjadi pribadi yang manja. Ketegasan tanpa kasih saag, justru akan menciptakan pemberontakan.

Menjadi ibu yang baik atau business owner yang baik, harus bisa menyeimbangkan kekuatan yang saling bertentangan ini. Kasih sayang dipadukan dengan ketegasan, keberanian diharmonisasikan dengan ketakutan.

Ketegasan berarti juga kejelasan. Make it clear baby!
DENGAN MENYIAPKAN PETUNJUK YANG JELAS, DAN APA APA YANG WAJIB DILAKSANAKAN, MEMUDAHKAN TIM KITA MELAKUKAN TUGAS MEREKA dan menghasilkan yang terbaik.

Buat aturan yang jelas, mana yang BOLEH, MANA yang tidak. Begitu juga dengan instruksi, jangan cuman garis besar doang, dengan pemikiran memberikan kebebasan kepada tim kita. Di saat hasilnya gaksesuai harapan, eh ngamuk2 deh. Hehe (Ini jadi kaya curhat) .
Barang kali kalo Sun Tzu denger dia akan ngomong “Makanya bikin SOP jeng..”

5. Last, KEBERANIAN.
Butuh keberanian loh untuk percaya kepada anak-anak kita, dan untuk bisa meyakini bahwa apa yang kita lakukan untuk anak-anak kita adalah yang terbaik. Bukanka h sering kali ada keraguan. Bener gak ya caranya begini? Ya kan? Makanya, untuk kita yang YAKIN bahwa ini adalah yang terbaik untuk anak-anak kita, selamat kita sudah memiliki keberanian itu.

Sama aja dengan pemimpin atau business owner yang notabene dituntut (jaman) bersedia melakukan sesuatu yang baru, melakukan perubahan. Yang kemudian pastinya menghadapi resiko ketidakpastiandan potenti untuk GAGAL. Tapi kalau tidak adanya keberanian untuk Mencoba, maka 100% dapat diprediksi , tidak ada perubahan.

Pemimpin yang berani, tetap punya ketakutan, tapi justru dia bertindak melawan ketakutannya tersebut, supaya segera keluar dari area ketakutan.

So, jadi ibu maupun jadi business owner, pemimpin bisnis, whatever lah, sama aja kan? Teteeep membutuhkan kualitas-kualitas nilai yang sama.

Kalo gitu, kenapa gak sekalian aja menjadi kedua-duanya?? Sekaliaaaannnnnnn

Yuk Ah,

Yulia-mamanya Caca&Kiya, Founder moz5 salon muslimah

Monday, August 11, 2008

ACTION terus Follow Up dong..


Di rumah ku ini banyak sekali sampel produk kecantikan. Seringkali numpuk. Gak semuanya sempet aku coba sendiri. Untuk ujicoba produk memang masih aku pegang sendiri, belum aku delegasikan.

Jadilah, sample-sample dari supplier banyak yang numpuk aja di rumah.
Masalahnya, yang sering terjadi, orang-orang itu hanya kirim sample aja. Gak pernah menanyakan kelanjutan. Bahkan sering juga sample datang tanpa alamat atau kontak pengirim.
Lha terus kalo kita tertarik gimana?

Seringloh aku tertarik sama produk, yang ternyata setelah dicoba enak juga nih. Tapi gimana ya, karena yang ngirim sample gak pernah kontak-kontak lagi, kita juga susah ngubunginnya. Kalopun mau sedikit usaha cari sana cari sini dan finally kita ketemu juga dengan si pengirim, males ah berbisnis dengan orang yang gak serius. Yang ada ntar malah kita repot sendiri, kalo tiba-tiba usahanya berhenti.

Jadi pastinya, sampel-sampel itu aku coba kalo udah jelas sapa yang ngirim. Apalagi kalo yang ngirim dengan semangat nanyain terus, "Ok kan hasilnya? Mau order berapa dulu nih?"

Aneh. Padahal kan pasti butuh biaya ya? Kenapa gak di Follow Up yah terlanjur udah keluar uang dan tenaga? Atau memang mengirimkannya tanpa afirmasi positif sih, alias negative thinking duluan, Mikirnya : “Aaahh paling-paling juga gak ada hasil”.
Ya bener kejadiannya, gak ada hasil lah.

Atau malah takut bertanya. Takut ditolak, atau takut dikomplain? Lho malah bagus dong, dapet feedback yang nantinya bisa dipake untuk memperbaiki produk/jasa kita.

Coba kalo result oriented, setelah sample dikirim dengan semangat menanyakan, “Gimana udah dicoba kan? oK kan? Pesen 10 aja dulu ya untuk first order mah” Jadi bantu juga prospek kita mengambil keputusan (dengan cepat). Hehe.

Karena seringkali, No Order bukan karena mereka gak suka produknya, tapi semata-mata karena “Gak ditanya sih”

So, Action memang langkah pertama, tapi untuk membuahkan hasil, ya Follow Up dong.

Btw, apa hubungannya Gambar dengan topik pembahasan kita ya??
Yulia-Founder moz5 salon muslimah

Sunday, August 10, 2008

Keseharian : Kampus para orang tua


Pagi ini di Oprah, di hallmark, bicara ttg pentingnya menjelaskan perceraian kepada anak2 kita. Maksudnya, kalau orang tua bercerai, sangat penting untuk menjelaskan kondisi tsb kepada anak-anak. Bukan dengan meninggalkan mereka begitu saja. Karena tanpa adanya penjelasan, anak-anak akan semakin terluka dan parahnya menyalahkan diri mereka sendiri.


Mereka berpikir, penyebab perpisahan keduanya adalah diri mereka. Dan mereka tumbuh menjadi orang dewasa yang terus memikul beban berat tsb. Oprah mengingatkan bahwa jangan pernah berpikir mereka tidak mengetahui apa-apa. Jangan pernah berpikir mereka tidak memahami apa yang terjadi. NEVER.

Bahkan ditampilkan anak usia 3 tahun, korban dari perceraian orangtuanya, yang sangat kehilangan ibunya dan terus menerus menyalahkan dirinya.

Yang berkesan dari aku pagi ini, satu hal : Jangan pernah berpikir mereka (anak-anak)tidak mengerti, dan mereka tidak merasakan apa-apa.

Hmm. Aku jadi ingat. 4 Hari yang lalu, saat aku terburu2 harus ke salon plumpang. Siang itu aku ada janji meeting jam3. Dekat sih dengan rumahku, tetapi aku tidak mau terlambat datang. Jadi aku bergegas. Kalau biasanya aku selalu pamitan dengan kiya dan melakukan ritual perpisahan. Salim tangan, cium pipi, gendong, ajak jalan2 trs kata-kata perpisahan “mama pergi sayang, baik-baik di rumah ya sayang.. “ Setidaknya butuh 10 menit.

Tapi siang itu, aku buru2. Tiada kecupan, apalagi pelukan. Kiya yangsudah menyodorkan tangannya hanya ku beri senyuman dan kissby. Untung saja, saat aku menutup pintu gerbang rumah, aku sempat menengok. Kiya yang digendong mbak Siti di teras rumah, melepaskan kepergianku dengan deraian air mata dan nangis sesenggukan, tanpa suara!!!
What???? Setengah berlari, aku kembali ke rumah, memeluknya, dan menciumnya, barulah terdengar ledakan tangisnya, HWAAAAAAAWAAAAAAAAWAAAAAAAAA!!!

Seandainya aku tidak menengok kebelakang…
Mungkin Kiya menyimpan kesedihannya hari itu sambil terus berpikir,
“Mama gak sayang sama aku, mama gak butuh aku, Aku gak penting untuk Mama…”

Terlalu berlebihan?

Engga juga. Karena faktanya, anak-anak kita, sekecil apapun mereka, ternyata mereka adalah mahluk paling sensitif di dunia. Dan, mereka memang bukan orang dewasa. Kenyataanya, kita seringkali memperlakukan mereka seolah-olah mereka adalah orang dewasa yang terjebak dalam tubuh mini mereka.
Kita lupa bahwa mereka adalah ANAK-ANAK. Mereka anak-anak yang (memandang) menjalani kehidupan ini dengan begitu sederhana. Dan karena kehidupannya adalah dunia kecilnya bersama kita, orangtuanya, maka, sekecil apapun tindakan orang tua, tentunya sangat mempengaruhi perasaan dan cara berpikir mereka. Juga perkembangan mereka.

Diperjalanan menuju salon, aku jadi malu hati sendiri. Segitu buru-burunya sampai merasa tidak ada waktu melakukan ritual perpisahan hanya karena aku berpikir, “Alaaah Cuma peluk cium ini, setiap hari biasanya juga sering aku lakukan kok, lagian kiya juga pasti gak ngeh”

Aku juga langsung teringat pertanyaan dari caca di suatu malam yang sudah lama berselang
“Mama, kalau nemenin aku bobo pasti sambil baca buku. Sebenernya, mama baca buku sambil nemenin aku bobo, atau nemenin aku bobo sambil baca buku???”

Bingung gak?

Dengan pertanyaannya, caca berusaha mencari tahu, mana yang lebih penting, dirinya atau buku2 yang selalu aku baca saat menemani dia tertidur?

Bagi kita orang dewasa (dan orang tua) Tentu jawabannya jelas sekali. Tetapi bagi mereka anak-anak itu?? (Faktanya) Mereka senantiasa mencari tahu, sebesar apa cinta dan kasih kita kepada mereka. Dan mereka butuh mendengar langsung kata-kata penguatan dan ekspresi kasih sayang kita, Orang Tuanya, secara verbal juga. Bukan dengan perbuatan saja.


Just Sharing,

Yulia- mama Caca&Kiya

Tuesday, August 5, 2008

Oleh-oleh dari Franchise International Malaysia 2008

Yulia, moz5 salon muslimah Dengan Pak Burang, IFBM

Week End minggu lalu, tepatnya tgl 2-3 agt 2008 aku berkesempatan mengunjungi KL lagi. Wah, kesempatan yang luar biasa. Berawal dari ajakan Pak Burang dan Pak Roy , IFBM, untuk ikut rombongan ke sana sebagai tamu mengunjungi International Franchise Malaysia 2008 (1-3 August 2008). Awalnya sempat kutolak, karena ada beberapa agenda penting, termasuk jadwal therapy kiya dengan dr LUH.

Tetapi…2 hari menjelang hari H, tiba-tiba ada telpon dari Pak Burang yang mengkonfimasikan apa benar tidak ikutan. Karena, Cik Fauzi dari PNS sudah membuat janji dengan beberapa pengusaha Malaysia yang tertarik dengan bisnis moz5.

Waduh.

Timbang sana timbang sini, akhirnya aku memutuskan berangkat. Ditemani suami sih. Awalnya, aku berkeras berangkat sendiri aja, tetapi sepertinya Mr A N gak tega kali ya, istrinya berangkat sendirian. Kalau diculik gimana?? Atau kalo di gebukin aparat sana karena disangka Tenaga Ilegal??Hehe…

Aku pikir, kesempatan jarang-jarang datang dua kali. Aku punya dreams, moz5 go worldwide. Dan mungkin sekali ini adalah jalan menuju kesana. Don’t Know. Tapi harusnya sih begitu.

So, last minutes aku putuskan, KL here We Come!!

Cari tiket online, booking hotel online juga. SIAP!! Jumat malam aku dan Mr AN berangkat juga ke KL. Selain urusan moz5, ada satu hal yang membuat aku sangat sangat bersemangat ke sana. Aku bisa minum teh tarik sepuasnya. I LUV Teh TARIK.

…dan semua berjalan indah seperti yang aku harapkan. Di sana kita ketemu orang-orang luar biasa, dengan mimpi luar biasa pula.

Di mulai hari sabtu pagi mengikuti sesi Pak Haryadi Hartawan, Owner Odiva (satugroup dengan DISC TARRA dan Goiza). Sharing beliau pada workshop franchising, bener2 luar biasa. Bagaimana passion beliau terhadap Entertainment. No wonder, Odiva dan Disc TARRA bisa sukses di Indonesia. Materi yang bagus dikemas dengan cara pembawaan yang menarik, membuat sessi beliau menjadi luar biasa berkesan. Gak malu-maluin orang Indonesia deh. Dilanjutkan dengan sharing dari Celcom Malaysia yang juga bagus banget, hanya saja cara membawakannya tidak semenarik Mr haryadi.

Lanjut ke atas melihat Franchise Exponya. Dibandingkan dengan Franchise Expo di JCC bulan j uni lalu Jauh lah kalo dari segi jumlah peserta dan pengunjung. Mungkin hanya 1/3-nya ya.Tapi aku ketemu dengan Mr Hendi Babarafi yang buka stand di sana loh. Hebat deh. Aku yakin pasti akan sukses deh sekelas BabaRafi mah di malaysia. Sukses ya!

Siangnya lanjut ke acara Tour de Mall. Dikoordinir sama bu Sofia dari Malaysia Franchise Assosiation, rombongan dari Indonesia ini diajak muter2 mal di sana. Disambut oleh PR masing-masing mall dan menerima penjelasan panjang lebar ttg mal tsb. Yah profile pengunjung, tenants, sewa, fasilitas dll. Jadi, maksute kalo kita nanti mau buka outlet disana udah ada gambaran gitu loh.

Rutenya aktifitas hari ini

1. Ngumpul di PWTC (Putra WOrl Trade Center) setelah maksi bareng di De mall, persis di sebrang PWTC.

2. Pavillion, UP CLASS Shopping Center. Di sini di lantai paling atasnya, ada lantai khusus perempuan loh. ISinya yah gak jauh-jauh dari spa, salon, slimming center, asik deh. Di Food Area yang besar banget itu, ada JCo!!

3. Berjaya Square dikawasan bukit bintang, untuk MIDDLE CLASS (kalo di sini ada mini DUFAN di dalamnya, hehe). Jumlah anggota rombongan sudah semakin merosot. Hehe. Udah pada ngilang, kabur untuk urusan masing-masing. Melihat semangat dari para panitia yang begitu antusias ngurusin kita dan memastikan semua berjalan lancar, aku jadi gak tega dong kalo gak ikutan semangat. Jadi aku harus berpikir keras mengajukan pertanyaan2 supaya kelihatan semangat juga hehe. Padahal, terus terang, aku ngantuk dan capek bgt. Apalagi penjelasan dalam bahas inggris dan logat malay hanya bisa aku tangkap 30% doang hehe.

4. Dinner di Salona Bistro. Udah capek muter2 mall dan sedikit berbelanja hehe, akhirnya terakhir di Salona ini. Wah asik tempatnya. Makanannya juga enak-enak. Buffet bo, jadi bisa puasss. Berhubung kita bak tamu VIP kenegaraan, jadi kedatangan kita pun disambut iringan music melayu. Dan selama acara dinner juga ada lagu-lagu dan tarian melayu. Pada sessi ini juga aku bisa puas ngobrol2 sama hostnya PNS. Aku juga manfaatin waktu dengan diskusi dengan Mr Sahrul yang mimpin anak perusahaan dibawah PNS, My Franchise. Kalau mau masuk M'sia yah harus lewat beliau inilah. Aku banyak bertanya seputar gimana sih kiat kalau mau sukses berbisnis franchise di m'sia.

Btw, PNS ini salah satu divisi dalam kementrian Negara (spt DepDag or kementrian UKM kalo di indonesia ya) yang mengurusi FRANCHISE. Mereka juga memiliki Franchise Service Center berlokasi di PWTC. Di FSC ini kita bisa mencari info seputar franchise, tersedia beberapa computer lengkap dengan internet. Ada mini librarynya, ada ruangan meeting (yang bisa kita gunakan untuk presentasi or training even meeting dengan mitra kita!!) Luar biasa bgt. Kalo aja di Indonesia kita punya, wah gak perlu sewa2 ruangan kalo mo bikin business seminar hehe

Di salah satu ruangan Franchise Service Centre

Sedangkan hari kedua, pagi-pagi setelah sarapan, kami kembali ke PWTC untuk mengikuti speech dari Mahathir Muhammad yang memang luar biasa pengetahuan dan sensenya pada bisnis. Apalagi pada sesi Tanya jawab. Pertanyaan2 yang agak susah, bisa dijawab dengan mudah dan baik. Tidak ada kesan diplomatisnya tuh. Dan yang penting jawaban dan pertanyaannya sangat nyambung. Gak seperti pejabat2 sini, kalo ditanya apa seringnya gak nyambung jawabannya. OOpss. gak semua dong ya.

Setelah itu, kabur bentar ke KLCC, untuk sedikit belanja hehe. Bertiga sama Bu Itta Supit (Ketum Perhimpunan WALI) dan Bu Evie (Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk). Sorenya, aku diantar Naza dari PNS ketemu dengan Cik Fauzi di de Curve. Mengunjungi Forrest Secret (spt Bodyshop gitu lo). Sempat juga membicarakan peluang kerjasama antara Forrest Secret dan moz5 salon muslimah. Terakhir, merupakan bagian penting yang menjadi agenda utama, aku presentasi dengan bbrp pengusaha wanita Malaysia. Acara ini berkembang menjadi diskusi yang berlangsung hangat dan antusiasme mereka terhadap moz5.

Di Outlet Forrest Secret, de Curve

all about moz5 salon muslimah : Dreams and Passions

Minggu malam, pulang ke indo. Jakarta Here I COME!!! Kali ini kembali dengan penuh semangat, penuh PASSION, dan NEW DREAMS!!

Karena Pesawat Air Asia 21:30-nya Delay ke jam 11.45, aku jadi punya banyak waktu menamatkan buku yang sengaja aku bawa, "Budha" karangan Deepak Chopra (Hayoo ada yang udah baca juga gak?)

Banyak magic moment, banyak sekali saat-saat yang sangat berkesan dan menyentuh. Business memang untuk kehidupan kini dan nanti. Business juga membutuhkan dreams dan passion untuk bisa bertumbung dan berkembang (biak).

Ada pertanyaan yang menyentuh dari peserta workshop franchising yang diajukan ke Mr Haryadi. Yaitu, apa kelebihan indonesia yang tidak dimiliki malaysia dan sebaliknya. Dijawab langsung dengan luar biasa.

"Di indonesia, semua serba sulit. Jadi kita terbiasa untuk kerja keras, berjuang, kalau tidak hidup kita akan berakhir di jalanan. Itu yang membuat pengusaha indonesia lebih tangguh, kreatif dan banyak akal. Sementara di Malaysia, semua relatif lebih enak. Pemerintah sangat melindungi rakyatnya. Pemerintah juga mendukung pengusaha kecil. Itu membuat hidup di malaysia lebih nyaman. Itu kelebihannya, akan tetapi membuat Orang malaysia jadi kurang tangguh, kreatif dibandingkan orang indonesia."

Kalau kelebihan masing-masing dikolaborasikan, hasilnya akan sangat indah. Maksute, kalao pengusaha indonesia dikasih kesempatan mengembangkan bisnisnya di malaysia dengan fasilitas dan dukungan dari pemerintah malaysia, wuihhhh hasilnya kaya apa tuh?? masih banyak lah pertanyaan-pertanyaan lainnya yang memang luar biasa. termasuk sesi dari mahathir Muhammad. Pokoknya aku belajar banyak lah.

Btw, aku gak bisa sering2 minum teh tarik pada kesempatan ke KL kali ini. karena kebanyakan makan di resto atau kafe. Walo sempet juga sih makan di Nasi Kandar, kan kalo di tempat2 makan india gitu, teh tariknya mantappp banget. Buatan Mamak istilahya, untuk teh tarik yang kita teukan di warung makan keturunan india di sana.

Last, Tulus dari dalam hati aku mau say Tks to pak Burang dan Pak Roy yang sudah mengajak dan membimbing sejauh ini, pihak PNS (Pak Fauzi, Pak Sahrul, Miss Naza, dll atas hospitality-nya), Bu Itta dan Bu Evie untuk berbagi kenangan dan kebersamaan yang sangat FUN,

dan kepada suamiku Mr A N yang sudah merelakan waktu menemani, mengepak barang, dan memastikan semua berjalan lancar. Asik loh kalo ada Mr AN aku terima beres deh, mulai dari tiket, hotel, semua dia urus. Tas, passport dan dompet juga dia yang pegang, kalo mo belanja tinggal tunjuk , mo makan apa tinggal sebut, beres deh. Apa jadinya aku yang ceroboh dan pelupa ini kalo berangkat sendiri ya??hehe

Well, sekarang Semangat!!

Yulia Astuti- founder moz5 salon muslimah

Wednesday, July 23, 2008

KARMA


Pada suatu senja yang hmm lumayan indah. (hehe romantis amat kalimatnya) Di sudut sebuah kafe, aku duduk menanti temanku. Seperti biasa, temenku ini ngaret. Padahal katanya dia yang mau curhat.

Kenapa ya, orang sering banget ngaret. kalo ON TIME kayanya kampungan gitu loh! Terserah deh, biarpun temenku ini selalu ngaret, dan aku tahu banget itu, tapi yang penting kita sendiri tetap ONTIME kan?

Di sebelahku, ada rombongan ibu-ibu asik berceloteh. Hmm acara arisan bulanan kali ya?Aku sendiri memilih melanjutkan membaca buku. Sambil sesekali nyeruput coffeelatte dan Choco Cake. Hmm enak!

Gak lama.
“ADUHHH MAAF YA JENG-JENG, AKYUUU TELAT NIH. ADUHHH SEBELL DEH” ada suara ibu-ibu setengah baya. Modis, cantik, dan Heboh.
“EHH AKU KAN PARKIR MOBIL DI RATUPLAZA, trs kesini naik Ojeg!!!!”

*aduh, kenapa naik ojeg ya bu? Kan dari Ratu Plaza ke Plasa Senayan sini tinggal jalan kaki,lewat pintu kecil dibelakang sini, deket banget lagi. Kalo naik ojeg emang jadi jauh, kan musti muter dulu lewat senayan” Duh, aku kok ikut-ikutan nyautin sih? Dalam hati sih....

“eh tau gak yang nyebelin apa?? Masa si tukang ojeg sialan itu ngotot maunya 10 rb, padahal kan ya ampun deket bgt!”

“Ih amit-amit deh gw kasih ceban, gw iyain aja dulu. Pas turun nih, gw kasih aja Goceng (5000)”
“Emangnya gw bego apa, ga tau tarif ojeg! Sykurin tuh orang! Dia marah-marah, gw tambah ngamuk-ngamuk! Wah ribut deh, tapi yang penting nih gw akhirnya Menang!!!”
Panjang lebar si tante cantik itu ngoceh. Aku sendiri otomatis gak konsen membaca dong. Bukan niat mo nguping sih, tapi emang terdengar jelas sih. Kulirik, beberapa tamu juga memandang si ibu itu bercerita. Sementara temen-temennya ikut-ikutan menyoraki si tante ini.

Hufff! Segitu puasnya yah “menang” sama orang kecil kaya si tukang ojeg itu. Kok kayanya bisa “ngambil” uangnya si abang 5 rb kayanya suatu prestasi. Iya dong namanya ngambil uang orang, karena kan udah menjadi hak si abang. Lah wong awalnya harga 10rb sudah disepakati.
Ironis ya. Kita suka keukeuh nawarrrrr semurah mungkin sama para pedagang, tukang ojeg, tukang, dll. Bahkan 500 perak juga kalo bisa ditawar mah, hayuuuukkk. Ada suatu kegembiraan kecil, kalo bisa menekan harga serendah-rendahnya.

Hehe, aku dulu suka ikutan bazaar di perkantoran-perkantoran. Waduh, ibu-ibu cantik dan modis itu kalo nawar harga gila-gilaan banget loh. Pernah suatu hari kalung dan gelang batu aku ditawar 10rb 3!!! Hiks sampe pengen nangis tuh.

Balik lagi ke topik awal. Sementara kita menawar dengan menekan harga abis-abisan, sering kali kita malah menghambur-hamburkan uang dalam bentuk yang berbeda . Malah pernah seperti ketipu.

Temenku pernah ada yang sharing, dia naik bajaj ke tanah abang nawar gila-gilaan deh. Sama spt si tante udah sepakat dari Sabang-ke Blok A 5rb. eh waktu turun dia masih keukeuh mau bayar 3rb aja! Singkat kata setelah berbelanja baju ini itu, pas mau pulang dia liat baju yang sama yang dia beli kodian di toko pojok lt 1 malah di deket lobby harganya jauh lebih murah. Dia itung-itung, seleisih harganya jadi 200rb! Karena beda 1o rb per pcs. Sedang dia beli 1 kodi! Katanya “buset gw “untung” 2 rb dari tukang bajaj, malah sekarang buntung 200rb!”

Atau pernah juga melihat ibu-ibu nawar sesisir pisang kepok dari harga 7rb nawar abis ke 3rb. Si penjual yang adalah mbok-mbok tua, cuman kasih muka pasrah. Akhirnya si ibu itu hanya minta tambahin 500rp aja buat untung dia. Ckcckkckk! Pisang kepok bo, 1 sisir!!

Emang sih prinsip tawar menawar itu sesuatu yang lumrah. Selagi dapet harga yang lebih murah kenapa engga? Toh dalam bisnis juga biasa lah. Istilah kerennya negosiasi harga.

Tapi, plis deh, liat-liat dulu kali ya bo dengan siapa kita tawar menawar. Kalo di pasar, sama
tukang ojeg, tukang bajaj, mbok ya sedikit kendor gitu loh. Yang proporsional aja lah. Kalau harganya gak masuk di akal okelah. Tapi kalo masih taraf wajar, Sabang-tn abang, 5rb, yah wajar dong. Lha wong 7000 juga masih pantes. Masa 3rb sih? Hari gini??

Apalagi kaya si tante cantik di kafe itu, masa udah sepakat harga 10rb, tiba-tiba pada saat pembayaran malah ngotot 5rb? Waduh kacau banget. Kalau di dalam bisnis, wah bisa masuk BlackList. Syukur2 kalo gak dituntut dipengadilan hihi!

Malah alangkah baiknya, kalo kita mau memberi bonus sekali-sekali. Dari harga 7 rb, kita kasih bonus aja 3 rb, jadi kita bayar 10rb. Toh cuman 3 rb. Bayangkan aja harga mizone (kesukaan ku) udah 5rban kalo beli di warung pinggir jalan. Sama dengan harga 1 teh botol juga.

Sesuatu yang kecil bisa sangat berarti buat orang lain. Bukan cuman 3 ribunya aja, tapi rasa diperhatikan, rasa ada orang yang mau memberi “hadiah” kepada kita, itu loh yang mungkin sekali sangat berarti bagi mereka.

Apalagi toh di dunia ini ada yang namanya karma. (Setidaknya, aku termasuk orang yang percaya karma) Seperti kasus temanku tadi, gara-gara merampas 2rb dari tukang bajaj, eh malah tekor 200rb.
Walau, tentunya kita berbuat baik kepada orang lain harusnya jangan karena karmanya dong. Tulus dalam hati. Sekedar berbagi sesuatu yang (mungkin) menjadi hak orang lain.

Yulia-Founder moz5 salon muslimah
*gambar di ambil dari www.smallbiztechnology.com

Tuesday, July 8, 2008

"Belum Bayar Ongkos, Pak!"

Di dalam angkutan metromini, sekitar jam 4 sore.
"Uff, kenapa sih harus duduk di bangku sebelah ini?"
Aku hampir saja mengomel dalam hati (ih kok hampir sih, ini mah udah tahap ngomel ). Gimana engga, sementara di banggu depan dan belakang masih banyak yang kosong, knp juga bapak ini harus memilih duduk disampingku. Otomatis aku yang sedang asik membaca buku, terpaksa berdiri memberi jalan agar si bapak bisa lewat. Maklum di dalam metromini bo’ Apalagi, aku maupun si bapak, sama-sama membawa tas besar, jadi agak ribet.

Setelah sama-sama duduk, aku udah gak nafsu membaca. Malahan asik mengamati bapak tua yang gayanya cukup perlente (kemeja putih rapih, celana hitam, dan sepatu mengkilap). Kulit bersih, walaupun sudah keriput sana sini, tetap keliatan rapih. Usia sekitar 65thn.
Waktu melewati Mal Arta Gading, sekejap metromini ini jadi penuh. Setidaknya ada 6 orang yang berdiri.

Herannya, waktu pak kenek menagih ongkos, Ya Ampun, kok bapak ini pura-pura gak tau ya? Pura-pura udah bayar gitu loh. Padahal suer aku yakin beliau belum bayar.

Tuh kan, gak lama, si bapak kenek balik lagi, meyodorkan tangannya. Menagih ongkos.
Ehm, aku coba berdehem. Eh si bapak cuek, malahan pura-pura tidur.
Waduh!
Yang pertama aku lakukan, berpikir keras. Gimana ya negurnya? Ntar kalo aku nanya, pak udah bayar ongkos belum? Kok aku kayanya usil bgt.
Iya, kalo dijawab Belum, emang kenapa?” Aku kan tinggal balas menjawab “ Ya bayar dong!”
Nah, Gimana kalo dijawab “udah”?

Lagian, kok aku malah sok bergaya asisten kenek ya?
Ah bodo amat. Aku coba melanjutkan membaca. Tapi tetep gak bisa!
Ku coba melempar pandangan. Nah, saat aku memandang raut wajah pak kenek yang sedang berdiri bergelantungan di depan pintu, kok aku melihat seraut wajah yang penuh kelelahan. Di hari yang terik kaya gini, harus pasang badan dan memforsir kerongkongan, wuihhhhh.

Hmm. Rp 2500,tariff metromini, ini mungkin gak seberapa untuk kita, tapi untuk beliau? Untuk keluarganya?
Apalagi si bpk kenek ini juga melirik curiga berkali-kali ke arah sampingku. Nah, berarti emang belum bayar kan?

Di saat aku mau menegur baik-baik si bapak disebelahku ini, eh beliau yang tadinya pura-pura tidur malahan sekarang udah pake kacamata hitam dan mulai tengok sana sini. Wah udah seger buger tuh. Cepet amat barusan kayanya tertidur lelap.

Wah buru-buru kucolek pak kenek yang kebetulan lewat, sambil nyeletuk, “Pak, bapak ini belum bayar ongkos! “ Sambil nunjuk si bapak. Kaget dong dia.
Tapi ternyata reaksinya “oh belum bayar? Bukannya udah?”
Belum pak!” segera kujawab. Singkat. Pak kenekpun manggut-manggut.

“Nih Ongkosnya. Masa saya harus bayar dua kali??” Sambil melotot si bapak menyodorkan tangannya dengan keras ke arah pak kenek. Kasar.

Sepertinya si bapak sewot,hehe.
Yhee!
Fyuh, akhirnya.

Buatku, ada dua hal penting di sini.
1. Aku tidak membiarkan kecurangan terjadi di depan mataku
2. Aku bisa melanjutkan membaca dengan tenang, hehe

Yulia-Founder moz5 salon muslimah

Monday, July 7, 2008

"Ngalah"


Waktu ke palembang 2 minggu lalu, aku memboyong anak-anak dan ibuku, serta para pengasuh. Adikku, linda juga melakukan hal yang sama. Akhirnya, jadilah perjalanan bisnis kali ini, merangkap liburan bareng. Banyak kejadian lucu saat mereka ngumpul dan tidur bersama. Simak salah satunya.

Anakku kiya, 2.5 thn ,berebut mainan dengan ponakanku Idan, 4 thn. Beberapa detik kemudian, meledaklah tangisan Idan.

Idan : “BUNDAAAAAAAAAAAA...dede kiyaaaaaa!”
Bunda Idan : “ Yah Idan kasih pinjem dong mainannya, dede Kiya kan mau main juga”
Idan : “ Gak mau Bunda...”
Bunda Idan : “ Yaaaaa Idan sih suka gak mau ngalah anaknya . Ngalah dong sama dede-nya“
Idan : Sambil sesunggukan dan suara pelan, “ Bunda, Idan 'kan...gak suka kalah...”

Spontan aku tertawa. Walau kemudian aku menghentikan tawaku. Ops, seperti ada yang nyetrum.

Hm menarik juga ya. Kita seringkali mengajarkan anak-anak dengan kata-kata yang pastinya belum sanggup mereka cerna. Bahkan Ambiguitas.

Contohnya, kata “Ngalah” . Bagaimana anak seperti idan mengerti konsep ngalah. Tentunya, dia sudah mengerti Games, Tentang Kalah dan menang dalam permainan. Tapi konsep “Ngalah”?
Padahal dalam hal ini, yang kita minta, atau setidaknya yang kita ajarkan sebagai orang tua, adalah rasa pengertian. Juga rasa mau berbagi.
Misal, Berbagi mainan. Berusaha meminta anak kita mengerti bahwa adik kecil belum mengerti mana yang mainannya mana yang bukan miliknya. Bukankah luar biasa kalau anak kita bisa melakukannya? Dan itu adalah sikap PEMENANG? Lalu kenapa istilahnya “Ngalah” ya??
Kesannya, kalau anak kita ini mau meminjamkan mainannya, berarti dia KALAH?? Kan kalimat yang sering dipakai “ayo dong Kaka/Abang Ngalah sama adiknya ya”.

Nah, nah, gak heran kalo Si Abang Idan ini gak mau minjemin mainannya, spt yang diucapkan Idan dengan lugu “ Bunda, Idan kan...gak suka kalah...”

Wah, sejak itu aku gak pernah lagi pake kata “Ngalah”

Yulia- Mama Caca & Kiya

Tentang Diri Kita

Pada suatu hari, tepat pada jeda persidangan, Anna, gadis kecil itu, sempat berpikir spt ini : "Kadang-kadang mengenai diri kita, tidak melulu tentang apa-apa yang kita lakukan, tetapi tentang apa yang sanggup kita lakukan pada saat-saat yang tidak kita duga"! Anna sendiri adalah gadis 13 thn, tokoh utama dalam novel Karya Jodi Picoult : My Sister Keeper. (ada yang suka novel-novelnya gak?)

Hmm pemikiran yang menarik. Aku berusaha keras mengerti kalimat tersebut. Karena menurutku, apa bedanya, antara apa yang kita lakukan dengan apa yang sanggup kita lakukan?

Oho! ternyata memang berbeda. Yang kita lakukan, Sebenernya belum tentu apa yang SANGGUP kita lakukan.

Begini. Terutama pada saat-saat yang tak terduga sama sekali, saat-saat buruk, kadang-kadang yang kita lakukan merupakan reaksi spontan atas kondisi saat itu. Yang seringkali, hal-hal yang kita sesali kemudian. BUKAN TENTANG APA YANG SEHARUSNYA, atau APA YANG SANGGUP KITA LAKUKAN.

Apakah kita akan marah? Kita akan menyalahkan orang lain, menyalahkan kondisi, menyalahkan lingkungan? Atau bahkan marah pada orang lain, pada pihak lain yang seringnya tidak ada kaitan sama sekali. Sekedar melepas kemarahan atau kebingungan kita.

Apakah kita sanggup untuk tetap tenang, untuk tetap sabar, tetap jernih. Tidak menyalahkan, tidak membenarkan diri sendiri, atau tidak berasumsi. Berusaha untuk memahami kondisi dari berbagai cara pandang. Berusaha mencari jalan keluar yang menguntungkan untuk semua pihak.

Dalam keseharian, tentunya banyak kejadian yang tidak pernah kita duga. Yang seringkali begitu mengejutkan.

Seperti dalam berbisnis. Banyak kejadian yang tidak kita harapkan tiba-tiba terjadi. Ditipu supplier, dihianati parner, dll. Apa yang kita lakukan? Apa pula yang Sanggup Kita lakukan.

Kalau kita mempelajari kehidupan dari para tokoh dunia , spt Paul Getty, Henri Ford, Thomas Watson, Soichiro Honda, dan banyak lagi. Apa-apa yang mereka sanggup lakukan pada saat-saat yang mengejutkan, tentunya kita akan bisa mengerti, mengapa mereka bisa begitu sukses.

AHA! Pada akhirnya, aku bisa mengerti pemikiran Anna, gadis kecil yang membuat kejutan dengan menuntut orang tuanya sendiri. Menuntut hak atas kebebasan medis. Seorang anak 13 tahun menuntut orang tuanya di pengadilan. Saat itulah dia juga menarik banyak hal penting ttg kehidupan, bahwa hidup penuh kejutan.

Hmm memang seringnya, kejutan-kejutan itu jutru datang dari orang yang kita cintai dan mencintai kita.

Dan apa yang kita sanggup lakukan itulah yang menunjukkan tentang diri kita sendiri.

Yulia- founder moz5 salon muslimah

Tuesday, June 24, 2008

moz5 di ajang Franchise Expo



Alhamdulillah...Franchise Expo kemarin berjalan dengan lancar dan sukses untuk ukuran moz5 yang merupakan newbie di ajang Franchise Expo ini.

Antusiasme para pengunjung kepada kemitraan moz5 salon muslimah dan bisnis franchise pada umumnya ini tentunya memberikan angin segar bagi dunia usaha indonesia.

Untuk bisa memasuki area pameran para pengunjung dikenakan biaya masuk sebesar 30rb belum lagi akses menuju JCC yang selalu macet terutama di akhir pekan. Jadi para pengunjung pameran memang orang-orang yang sudah niat untuk mencari usaha yang tepat dong.

Banyak pemain lama, tapi tidak sedikit pemain baru. Setidaknya dari rombongan TDA sendiri berjumlah 12 stand! Wow! Kami semua pemain baru di ajang pameran. Tapi bukan berarti anak ingusan di ajang bisnis kami masing-masing dong hehe.

Yang membanggakan hati, para peserta rombongan dari TDA ini semua siap dengan bisnisnya masing-masing. Mungkin ada persiapan terknis yang dadakan, tapi untuk konsep dan sistem bisnis, semua sudah SIAP kok.

Makanya dapat keberuntungan bisa mengikuti ajang ini dengan GRATIS. Ingat, keberuntungan adalah KESEMPATAN yang ditangkap oleh mereka yang SIAP.

Kembali lagi ke peluang usaha kemitraan moz5 salon muslimah.
Di pameran ini, list kami menjadi semakin panjang. Untuk daftar survey lokasi juga ada beberapa yang harus segera ditangani. Permintaan dari daerah juga banyak. Khususnya untuk P Jawa dan P Sumatra.

Moz5 sendiri untuk 3 bulan ke depan, akan focus mengoptimalkan semua langkah strategis pada outlet-outlet yang sudah ada seakarang. Agar moz5 semakin solid dan tangguh.

Apalagi ada beberapa penawaran kerjasama dari institusi keuangan. Seputar pembiayaan untuk calon investor moz5 salon muslimah. Ditambah masukkan-masukkan dari Pak Burang, Pak Roy, Pak Bambang , dari IFBM, dan gak ketinggalan dari Pak Utomo Nyoto.

Ada beberapa AHA juga. Beberapa peserta pameran, ada yang mengajak kerjasama. Tentunya ini sangat menunjang added value dari kemitraan moz5 salon muslimah.

Oiya, Pihak PNS dari Malaysia juga kemarin hari senin setelah pameran, sudah survey ke outlet moz5 palmerah. Pada saat pameran, kita sudah beberapa kali diskusi.

Jadi pastinya, Tugas dan PR kami semakin banyak.
Spesial Thanx untuk Pak Burang dan DepDag atas kesempatan yang diberikan, Khususnya untuk Pak Burang yang selalu tulus memberikan masukkan kepada moz5, Pak Roy dan Pak Bambang (saya masih terus mencari benang merahnya pak, hehe), Agni Majalah Info Franchise, Rara dan Eno yang sudah mau membantu selama pameran, Mas Hendi Baba Rafi dan Cak Eko, P Heru Basirun dari Pizza Country, Satrio Alibaba Kebab, dan semua pihak yang sudah mendukung.

Big Hugs untuk Keluarga Besar moz5 : Mba Widi, Mba Ema, Osie dan Icha, atas dukungan dan testimoni-nya, Jimy dan Creo atas kerjasamanya.

Hari ini saya dan tim akan berangkat ke Palembang, persiapan opening moz5 palembang.
Mohon Do’a restunya.

Yulia-Founder moz5 salon muslimah
Intermezzo, pengunjung pameran yang datang ke stand kami, banyak yang merupakan pelanggan moz5. Atau mereka-mereka yang setia membaca blog ini dan penasaran pengen ketemu langsung dengan Owner moz5 salon. Hehe.

Monday, June 16, 2008

International Franchise, Business Opportunity, and license Expo 2008!


moz5 salon muslimah hadir di International Franchise, Business Opportunity, and License Expo 2008!

20-22 Juni 2008. JHCC Jakarta.

Anda ingin tahu seputar bisnis kemitraan moz5 salon muslimah?

Ingin tahu kenapa moz5 salon muslimah adalah pilihan usaha tepat untuk muslimah?

Be there!


Kunjungi juga stand-stand dari teman2 TDA yang luar biasa. Manet, Saqina, jimboloundry, dokterkomputer, QiMo's, Raja Selimut, Natura Health, Kidzwear, Zalfa Education, JolaliSoto!


Keberuntungan adalah Kesempatan yang diambil orang mereka yang SIAP.


Banyak sekali kesempatan emas yang ditawarkan di sana.

Temukan keberuntungan anda, SIAPkan diri anda!


CU There!


Yulia Astuti-Founder moz5 salon muslimah

Apakah anda sibuk?? Sama Dong...!!

Aku seperti lenyap. Lama gak nongol di blog. Ditambah lagi, sepertinya sulit sekali menghubungi aku. Itulah kurang lebih isi dari komplenan temen-temen yang biasanya rajin kontak dengan aku.

Apa boleh buat. Aku memang sibuk.

Sibuk ngurusin ini itu. Yang utama yah sibuk di rumah, yang penting lainnya, sibuk di salon. hehe. Udah cuman dua itu aja tempat yang biasanya aku tongkrongin. Rumah atau salon. Masalahnya, salonnya yang mana dulu nih. Ini yang muter-muternya hehe.
Tapi asiknya, seperti yang sering aku sharing di sini, asiknya bisnis nyalon, antara kerja dan menikmati hidup hampir tipis bedanya.

Gimana engga? yah kerjaanku kan yah krembat, yah hairspa, yah dimassage! eits ini kerja juga loh. Kan dalam rangka mengontrol langsung kualitas pelayanan. Bisnis jalan, tubuh juga terawat. hehe. Atau coba ini itu, sampel dari supplier. Apalagi aku sekarang lagi T&M essential oil, yang bikin aku belajar lagi. Asiknya. Ternyata aku seneng belajar loh. Apalagi kalo belajar trs bisa menambah pendapatan, hehe.

Jadi kalau ada temen yang nanya, gile elu muter sana-sini, apa gak cape' tuh? awas sakit loh!" kalo ini sih pertanyaan yang gak harus dijawab dong ya. Karena udah jelas, penampakkanku apakah seperti orang capek dan sakit-sakitan?

Inilah salah satu yang selalu aku syukuri dari sekian banyak nikmat yang kasih sama Allah. Memiliki usaha yang aku sangat menikmati. Bahkan, kalo pagi-pagi bangun tidur, dalam keadaan sadar tak sadarpun, dibenakku, kalo dicongkel isinya cuman ttg salon!! Lagi bengong di kamar mandi pun, isinya cuman seputar persalonan!! Mimpi pun *walo kalo tidur aku jarang bgt bermimpi* gak jauh-jauh dari persalonan hehe

Tapi jangan curiga dulu. Aku kalo dikagetin, pasti nyebutnya Astagfirullah! Kalo lagi seneng juga masih nyebut Alhamdulillah kok. Hehe, gak berubah jadi Moz5! or Salon Muslimah! hehe, masih taraf normal lah kalo untuk kehidupan spiritual mah. Hihi

Aku juga menikmati kesempatan hang out dengan keluarga. Olah Raga bareng. Sesekali juga nge-Mall berdua Caca. Atau sekedar memanjakan hobi kuliner bersama suami. Seringkali nonton bareng sama suami plus caca dan adikku. Seperti Minggu malam kemarin, kita nobar Kungfu Panda *yang asli ini lucuuuuuuuu bgtttt*. Jadi tenang aja, aku juga masih enjoy dengan keluargaku. Bukan berarti waktuku full untuk salon semua.

Dan aku juga punya banyak waktu untuk diri sendiri. gak jarang, aku ngopi sendiri. Belanja sendiri. Tapi sering juga sih sama temen. Biar bisa sambil ketawa ketiwi atau curhat, sesekali diselipin gosip terhangat hehe.

Terakhir nih yang mau aku sharing. Aku juga lagi seneng-senengnya sama buku Joe Vitale. Aku baca semua, baik buku barunya, ataupun buku lamanya. Aku baca lagi. Itu yang bikin aku cinta sama buku. Hanya dengan membaca, kita bisa merubah cara berpikir kita! Cara berpikir akan menentukan tindakan, dimana tindakan akan membentuk kebiasaan, dan kebiasaan ini akan membangun karakter, dst dst.. Pasti udah pada tau dong.

Jadi apa yang anda baca sekarang ini, akan menentukan nasib anda 10 tahun lagi loh! Nah, hati-hati dengan apa yang anda baca :)

jadi, apakah aku sibuk?
Jelas aku sibuk.
Tapi sibuk apa? Itu yang penting!

yulia-founder moz5 salon muslimah

Sunday, May 11, 2008

Cinta dan Proporsinya

Seorang Ibu dan anak perempuannya...

Seperti halnya uang. Tergantung dari bagaimana kita menggunakannya. Jika untuk kebaikan, maka berbuah kebaikan, di dunia dan akhirat. Jika untuk kejahatan, maka berbuah dosa dan neraka dunia akhirat.

Begitupun dengan cinta. Bisa jadi sumber kebahagiaan dan keberkahan, juga bekal nanti di akhirat. Namun bisa juga menjadi sumber malapetaka. Bisa juga membunuh dalam berbagai bentuk, membunuh kreatifitas, karakter, bahkan nyawa dan mungkin bangsa atau bahkan peradaban!

Atas nama cinta, semua bisa jadi gelap, semua bisa jadi abu-abu. Atas nama cinta juga, segalanya bisa jadi putih suci atau secerah jingga. Sebiru samudra, atau sehijau rimba tropis. Sesejuk embun atau sehangat mentari.

“Bu, Kiya harus diajarkan disiplin, diajarkan mana yang dia boleh lakukan, mana yang seharusnya tidak dia lakukan. Dia harus belajar. Jangan sampai karena kita sayang, kita cinta, kita jadi overprotected. Jangan sampai, karena kasian, karena ingin melindungi, kita justru menghambat pertumbuhan dan perkembangannya”

Akupun hanya manggut-manggut. Sesekali menimpali “Oo gitu ya?”

Ini adalah sesi observasi untuk terapi SI kiya di Klinik OT RSCM. Akhirnya dapat kesempatan juga setelah tadinya harus waiting list 1 bulan lebih, ternyata dalam beberapa hari kami dipanggil. Dari sekian poin, poin inilah yang kami bahas paling akhir.

“Iya bu, jangan sampai dia jadi manja, dan yang ditakutkan dia tidak tahu aturan. Misalnya, dia harus belajar, bahwa merusak atau mengacak-acak buku orang lain, adalah perbuatan yang salah. Bagaimana caranya? kita harus menegur dia, kita harus tega saat dia menangis. Tentu akan ada pemberontakan, dan dia akan mencari pertolongan, tapi semua pihak harus kompak, tidak boleh membiarkan. Dengan begitu dia akan belajar, bahwa, Oh ini tidak boleh ya! Oh ini tidak dibenarkan ya!“ Ujar Mba Terapis.

“Iya sih, saya ngerti juga. Tapi bagaimana ya? Saya pikir tadinya, ini bagus untuk dia, kalau saya larang-larang, nanti malah justru saya menghambat rasa ingin tahunya..“Aku membela diri

“Oh beda Bu. Kiya tetap harus belajar, mana yang boleh mana yang tidak. Mana yang mengganggu orang lain, mana yang tidak. Kalau engga diajarkan dia akan menjadi anak manja, dan mau menang sendiri. Parahnya lagi, dia akan terus destruktif.“
“Bahkan saya pikir, sudah bisa dicoba untuk masuk sekolah, misalnya PG. Supaya kiya juga bersosialisasi dengan anak seusia dia lainnya. Selama ini dia dikelilingi oleh orang Dewasa yang semua menyayanginya. Itu bagus, tapi juga bisa jadi bumerang kalau semua anggota keluarga ini banyak membiarkan kiya, banyak yang membelanya“

Akupun teringat satu kejadian “Iya mba. Kiya pernah ngambek sama opanya, 2 hari tidak mau bermain dengan opa, bahkan melihat wajah opanya aja dia langsung melengos. Gara-gara, dilarang Opanya saat kiya mulai menarik-narik kabel mesin cuci“

“Bla..Bla..Bla..Penjelasan panjang lebar dilanjutkan lagi oleh terapis yang sangat informatif ini.

Ada benarnya juga sih. Aku memang berusaha melimpahkan kasih sayang, cinta, pujian, dan hal-hal baik lainnya *versi aku tentunya* untuk Kiya. Agar dia tumbuh menjadi anak yang penuh percaya diri, sehat jasmani dan rohani, jadi anak soleha, dan segudang pengharapan lain khas orang tua. Ya sama seperti yang kami harapkan pada Kaka Caca, hanya berbeda dalam perlakuan. Ini yang membuat aku luput banyak hal. Bahwa kiya sama normalnya dengan anak-anak lain, bahwa kiya sama seperti kakanya, berati diapun harus belajar sedini mungkin tentang nilai, norma, aturan dan kultur keluarga. Seperti halnya anak-anak lain. Karena inilah yang akan jadi bekal hidupnya kelak. Salah satu pegangannya dalam mengarungi kehidupannya nanti.

Ternyata, Bahkan untuk hal sepele yang sama sekali tidak kepikiran oleh ku. Bahwa dia gemar sekali mengacak-acak kamar kerja, tas-ku, dll. Aku selalu kerepotan, tapi aku tidak terpikir untuk melarang, untuk mengajarkan kepada kiya, bahwa itu mengganggu dan tidak seharusnya dia lakukan. Kalau mau menyalurkan energi dan rasa ingin tahunya dengan benar, alihkan kepada kegiatan positif lainnya. Bermain di kebun, berjala-jalan, atau sekedar mengejar si Pussy.

dan masih ada banyak PR-PR lainnya yang harus aku terapkan.

Aku langsung memulai untuk menjarkan Kiya sedikit disiplin. Misalnya dengan mulai melarang kiya melemparkan semua isi tas-ku. Saat kutegur sambil memindahkan tas ke tempat yang aman, Kiya main yang lain aja ya, ia menjerit keras. Aku tahu aku harus tegas, kubiarkan kiya menangis, tapi saat aku lihat air matanya berlinangan dan dia mulai sesenggukan. Aku kalah. Aku peluk kiya dengan erat sambil berkata “Maafin mama ya ya cinta" Sepersekian detik, kiya langsung tersenyum lebar dan memamerkan gigi kelincinya, sambil melanjutkan lagi, mengacak-acak, kali ini tas tentengan aku Hhhhhhh...*sigh*
Nah loh...bagaimana kiya mau mengerti? Bagaimana dia bisa belajar??

Apa pelukan erat dari aku tadi adalah bukti cinta ibu yang tidak tega melihat anaknya menagis, atau murni semata karena kelemahan aku, yang tidak bisa bersikap tegas, padahal untuk kebaikan sang anak?

Aku masih belajar. Aku mungkin masih mendapat angka merah dirapor Peran Ibu yang aku sandang ini. Tapi aku mau berusaha, dan tetap akan berusaha memberikan yang terbaik. Menjadi Ibu, menjadi orang tua, tentunya lebih menantang. Jauh lebih seru dari Fear Factor. Selalu ada hal baru, selalu ada yang mendebarkan, ada yang mengharukan, ada yang menakjubkan, dan gak sedikit juga yang bikin frustasi.

Tidak ada pilihan, bahwa cinta ini memang harus disalurkan seproporsional mungkin. Dengan benar dan pada jalur yang benar juga..

Yulia- Mama Caca dan Mama Kiya
Founder moz5 salon muslimah

Wednesday, May 7, 2008

moz5 3G (moz5 Go Go Green)

Sekarang, kesadaran akan lingkungan sudah mulai ada peningkatan drastis. Setidaknya buat masyarakat di kota besar. Isu ttg Global Warming, Go Green, Pengolahan Sampah, dll sudah akrab di kehidupan kita. Media massa juga berperan banyak dengan seringnya mengekspos isu-isu ttg lingkungan ini.

Apa yang bisa kita lakukan? yah banyak, mulai dari rumah kita sendiri. salah satunya yang kami lakukan di rumahku, kita menggunakan produk-produk ramah lingkungan, setidaknya untuk sabun2an. Kita menggunakan segala macam sabun yang limbahnya gak mencemari lingkungan, tapi justru bersahabat. Karena air limbahnya bahkan bisa dipakai untuk menyiram tananam. Berfungsi sebagai pupuk! Hebatnya lagi, kualitasnya juga bagus bgt. Dengan kemasan besar dan dalam bentuk biangnya. Otomatis menghemat packaging yang biasanya dalam bentuk plastik.

Dimoz5 sendiri kami Lagi merintis satu program, Going Environmental Friendly Salon. Di mulai dengan langkah sederhana dulu, penanaman minimal 100 pohon untuk setiap outlet. Bertahap sih, gak langsung. Tapi nantinya harus ada minimal 100 pohon. Akan dilombakan. Bagi outlet yang paling hijau dan fresh akan dapat hadiah OK! Nantinya juga kita akan merambah ke pengelolaan sampah dan daur ulang. Pelan-pelan dulu. Yang penting kita udah mulai menuju Going Enviromental Friendly Salon dengan moz5 3G.

Semua harus dimulai dengan walk the talk dong. Aku sendiri turun tangan dengan menamam sendiri di taman moz5 bintaro. Seiring perkembangan diri, ternyata hobby baru bisa tumbuh ya! Aku tadinya gak begitu tertarik dengan aktifitas berkebun, sekarang justru keranjingan bertanam ria hehe. Buku2 ttg taman, website ttg tanaman dan foto2 tanaman sudah sering aku lahap. Bahkan, usulan untuk membayar tukang taman untuk merias taman salon bintaro aja, aku tolak mentah2. Aku PD membuat taman sendiri. Tapi ternyata, bukan perkara gampang ya. hehe udah berhari-hari aku rancang, dan kemarin terjun langsung tanam menanam lah kok hasilnya masih gak jelas. Gak jelas pulak ini gaya taman minimalis atau tropis, apalagi taman jepang?

Toh, Setidaknya ada kepuasan tersendiri, bisa melakukan sesuatu, apalagi untuk lingkungan kita, walau dengan langkah sederhana sekalipun. moz5 3G!!!


Salah satu sudut moz5 Bintaro

Bagian lain dari moz5 Bintaro

Bagian samping moz5 Bogor juga gak luput dari moz5 3G

moz5 Go Go Green!!!

Yulia-Founder moz5 Salon Muslimah